Saturday, 5 March 2011

Belajar Dari Sejarah

Keadaan buruk yang melanda masyarakat di dunia jelas berpunca dari kepincangan yang ada pada pihak pemerintah. Sama ada barisan pemimpin yang bergelumang rasuah atau penyalahgunaan kuasa dalam kerajaan untuk mengekalkan  tampuk kuasa. Memang kelemahan adalah sesuatu yang tidak dapat dielakkan oleh sesiapa, namun rakyat tentulah dapat menilai apakah pemimpin mereka bersungguh-sungguh mahu memperbaiki kelemahan yang ada, atau hanya pandai beretorik semata-mata, pada masa yang sama menikmati pelbagai kemewahan di atas kesempitan rakyat. Bolehkah rakyat mempercayai slogan-slogan kerajaan mahu mengutamakan kebajikan rakyat, yang sentiasa dialunkan melalui media-media, tetapi realitinya rakyat semakin tertekan dengan pelbagai kenaikan harga barangan harian dan kos sara hidup yang hampir tidak tertanggung hatta oleh rakyat kelas pertengahan (middle class). Bagaimana pula nasib golongan miskin?.
 
Apabila persepsi tidak baik terhadap kerajaan telah berakar umbi di kalangan masyarakat, maka dengan sendirinya kerajaan akan sukar untuk memperoleh sokongan rakyat dalam setiap programnya. Begitulah lumrahnya. Pada peringkat awal bila rakyat tidak mendokong aspirasi kerajaan adalah kerugian di pihak rakyat sendiri kerana sesuatu program untuk rakyat itu, bagaimanapun buruk,  tentulah ada terselit kebajikan untuk rakyat. Pada peringkat yang terakhir apabila rakyat tidak dapat menerima lagi pemimpin mereka, maka berlakulah apa yang kita telah lihat berlaku di Mesir, Tunisia, Libya dan mungkin merebak ke negara-negara lain. Keadaan yang sama telah berlaku dahulu di Filipina, Indonesia dan Iran. 

Kalau kita mahu menelusuri kembali lipatan sejarah, maka banyak peristiwa yang dapat dijadikan contoh tauladan, dan kita akan menyedari bahawa apa yang berlaku di dunia sekarang ini adalah ulangan peristiwa yang pernah berlaku suatu masa dahulu. Antara yang popular ialah Revolusi Peranchis pada abad ke-18. King Louis XIV popular dengan ucapan “I’am France”, menggambarkan keegoan beliau seolah-olah negara itu adalah milik peribadinya. Di kalangan rakyat pula, istana raja dianggap sebagai pusara rakyat. Golongan elit dan pihak gereja menguasai kekayaan dengan pelbagai kelebihan, sementara rakyat terbanyak pula terbeban dengan kesusahan hidup dan bermacam jenis cukai. Apabila pemikir Voltair mengkritik pelbagai kelemahan kerajaan dengan sistem pemerintahan yang menyusahkan rakyat, maka akibatnya beliau telah meringkuk dalam penjara Bastille, malah telah dilabelkan oleh pihak gereja sebagai penentang tuhan.
Berita kematian  King Louis XV telah disambut  rakyat dengan pesta gembira sambil mengharapkan penggantinya, King Louis XVI akan memulihkan suasana. Ternyata harapan tinggal harapan. Rupanya berdiri di belakang King Louis XVI adalah Mary Antoinette, isterinya yang berasal dari Austria, seorang wanita yang penuh dengan cita-cita jahat, pendendam dan pandai menipu daya. Akibat kemarahan rakyat yang tidak terbendung, maka meletuslah Revolusi Peranchis yang penuh dengan pertumpahan berdarah.
Di dalam bukunya Centratt Social, pemikir tersohor Jean-Jacque  Rousseau menulis :Manusia dilahirkan merdeka, tetapi sekarang di mana-mana pun mereka diikat dan dibelenggu.

Ternyata dengan membaca sejarah lampau membolehkan kita memahami dengan lebih mendalam apa yang sedang berlaku di dunia masa kini.   

2 comments:

  1. di atas robohan kota Melaka...
    kita dirikan jiwa merdeka...

    ReplyDelete